Pertambangan ( Mining )

Pertambangan adalah rangkaian kegiatan dalam rangka upaya pencarian, penambangan (penggalian), pengolahan, pemanfaatan dan penjualan bahan galian (mineral, batubara, panas bumi, migas).

Paradigma baru kegiatan industri pertambangan ialah mengacu pada konsep Pertambangan yang berwawasan Lingkungan dan berkelanjutan, yang meliputi :

Ilmu Pertambangan : ialah ilmu yang mempelajari secara teori dan praktik hal-hal yang berkaitan dengan industri pertambangan berdasarkan prinsip praktik pertambangan yang baik dan benar (good mining practice)

Pertambangan adalah ekstraksi mineral berharga atau bahan geologi lainnya dari bumi, dari badan bijih, lapisan, vena, (batubara) seam atau karang, yang membentuk cakrawala mineral dan paket kepentingan ekonomi penambang.

Untuk mendapatkan akses ke paket mineral dalam area sewa (sewa Pertambangan Hak alias) itu sering perlu untuk menambang melalui (untuk menciptakan akses, poros, addits, landai) atau menghapus ke sisi bahan limbah yang tidak menarik langsung ke penambang. Gerakan total bijih dan limbah, yang juga mencakup penghapusan tanah dalam beberapa kasus, ini disebut sebagai proses penambangan. Tergantung pada sikap, sifat, dan grade dari badan bijih, itu sering terjadi bahwa limbah lebih dari bijih ditambang selama kehidupan tambang. Penghapusan limbah dan penempatan merupakan biaya utama untuk operator pertambangan dan untuk memfasilitasi perencanaan rinci karakterisasi geologi dan mineralisasi rinci bahan limbah merupakan bagian penting dari program eksplorasi geologi.

Sampah tersebut diklasifikasikan sebagai steril atau mineral (dengan asam menghasilkan potensial) dan gerakan dan susun (atau dumping) dari bahan ini merupakan bagian utama dari proses perencanaan tambang. Dalam kasus di mana paket mineralisasi ditentukan oleh ekonomi cut-off, limbah termineralisasi di dekat kelas dibuang secara terpisah dengan pandangan untuk pengobatan harus memasarkan kondisi perubahan dan menjadi layak ekonomi untuk mengobati bahan ini. Parameter teknik sipil desain yang digunakan dalam desain dari pembuangan limbah, dan kondisi khusus berlaku untuk tinggi curah hujan daerah, misalnya Brazil atau Venezuela, atau di mana kesedihan diciptakan di daerah seismik aktif seperti Chile, Peru, dan bagian dari Kanada. Selain itu, desain limbah dump harus memenuhi semua persyaratan peraturan dari negara yang wilayah tambang berada. Ini juga kebiasaan yang umum bagi perusahaan pertambangan besar untuk melakukan rehabilitasi kesedihan dapat diterima standar internasional, yang dalam beberapa kasus berarti bahwa standar yang lebih tinggi dari standar peraturan lokal diterapkan.

Bahan kepentingan ekonomi (alias sebagai bijih) ditemukan oleh pertambangan termasuk logam dasar, logam mulia, besi, uranium, batubara, berlian, batu kapur, serpih minyak, batu garam dan kalium. Pertambangan diperlukan untuk mendapatkan berbagai bahan yang tidak dapat tumbuh melalui proses pertanian, atau diciptakan secara artifisial di laboratorium atau pabrik. Pertambangan dalam arti yang lebih luas terdiri dari ekstraksi dari setiap sumber daya tidak terbarukan (misalnya, minyak bumi, gas alam, atau bahkan air).

Pertambangan batu dan logam telah dilakukan sejak zaman prasejarah. Proses penambangan modern melibatkan prospek untuk tubuh bijih, analisis potensi keuntungan dari tambang yang diusulkan, ekstraksi bahan yang diinginkan dan akhirnya reklamasi tanah untuk mempersiapkan untuk kegunaan lain setelah tambang ditutup.

Sifat proses penambangan menciptakan potensi dampak negatif terhadap lingkungan baik selama operasi penambangan dan selama bertahun-tahun setelah tambang ditutup. Dampak ini telah menyebabkan sebagian besar negara di dunia mengadopsi peraturan untuk memoderasi efek negatif dari operasi pertambangan. Keamanan telah lama menjadi perhatian juga, meskipun praktik modern memiliki keamanan ditingkatkan di tambang secara signifikan.

Pertambangan metode dan prosedur
Langkah pengembangan tambang
Skema memotong dan operasi pertambangan mengisi di hard rock.

Proses penambangan dari penemuan badan bijih melalui ekstraksi mineral dan akhirnya untuk mengembalikan tanah ke keadaan aslinya terdiri dari beberapa langkah yang berbeda. Yang pertama adalah penemuan tubuh bijih, yang dilakukan melalui prospeksi atau eksplorasi untuk menemukan dan kemudian menentukan tingkat, lokasi dan nilai dari tubuh bijih. Hal ini menyebabkan estimasi sumber daya matematis untuk memperkirakan ukuran dan grade deposit.

Estimasi ini digunakan untuk melakukan studi pra-kelayakan untuk menentukan ekonomi teoritis deposit bijih. Ini mengidentifikasi, sejak dini, apakah investasi lebih lanjut dalam estimasi dan studi rekayasa dibenarkan dan mengidentifikasi risiko utama dan daerah untuk bekerja lebih lanjut. Langkah selanjutnya adalah melakukan studi kelayakan untuk mengevaluasi kelayakan keuangan, teknis dan risiko keuangan dan ketahanan proyek.

Ini adalah ketika perusahaan pertambangan membuat keputusan untuk mengembangkan tambang atau untuk berjalan kaki dari proyek tersebut. Ini termasuk tambang berencana untuk mengevaluasi bagian ekonomis dapat diperoleh dari deposito, metalurgi dan pemulihan bijih, pemasaran dan payability dari bijih konsentrat, rekayasa keprihatinan, penggilingan dan biaya infrastruktur, keuangan dan persyaratan ekuitas dan analisis tambang yang diusulkan dari awal penggalian semua jalan melalui untuk reklamasi. Proporsi deposit yang ekonomis dapat diperoleh tergantung pada faktor pengayaan bijih di daerah.

Setelah analisis menentukan tubuh bijih yang diberikan bernilai pulih, pembangunan dimulai untuk membuat akses ke tubuh bijih. Bangunan tambang dan pabrik pengolahan yang dibangun dan peralatan yang diperlukan diperoleh. Pengoperasian tambang untuk memulihkan bijih dimulai dan terus selama perusahaan pengelola tambang menemukan ekonomis untuk melakukannya. Setelah semua bijih tambang yang dapat menghasilkan menguntungkan sudah pulih kembali, reklamasi mulai membuat tanah yang digunakan oleh tambang cocok untuk penggunaan masa depan.
Pertambangan teknik
Underground longwall pertambangan.

Teknik pertambangan dapat dibagi menjadi dua jenis penggalian yang umum: permukaan pertambangan dan sub-permukaan (tanah) pertambangan. Pertambangan permukaan jauh lebih umum, dan menghasilkan, misalnya, 85% dari mineral (termasuk minyak bumi dan gas alam) di Amerika Serikat, termasuk 98% dari bijih logam [24] Target dibagi menjadi dua kategori umum dari bahan:. Placer deposito, yang terdiri dari mineral berharga yang terkandung dalam sungai kerikil, pasir pantai, dan bahan lainnya yang tidak dikonsolidasi, dan deposito lapisan, di mana mineral berharga yang ditemukan di pembuluh darah, dalam lapisan, atau butiran mineral umumnya didistribusikan ke seluruh massa batuan yang sebenarnya. Kedua jenis deposit bijih, placer atau lapisan, yang ditambang oleh kedua metode permukaan dan bawah tanah.

Pengolahan bahan bijih placer terdiri dari gravitasi tergantung metode pemisahan, seperti kotak pintu air. Hanya kecil gemetar atau mencuci mungkin diperlukan untuk memisahkan (unclump) pasir atau kerikil sebelum pengolahan. Pengolahan bijih dari tambang lapisan, apakah itu merupakan tambang permukaan atau bawah permukaan, mensyaratkan bahwa bijih batuan dihancurkan dan ditumbuk sebelum ekstraksi mineral berharga dimulai. Setelah bijih lapisan dihancurkan, pemulihan mineral berharga dilakukan oleh satu, atau kombinasi dari beberapa teknik, mekanik dan kimia.
Uranium tambang dekat Moab, Utah.

Beberapa pertambangan, termasuk banyak dari unsur tanah jarang dan pertambangan uranium, dilakukan oleh kurang umum metode, seperti in-situ pencucian: teknik ini melibatkan menggali baik di permukaan maupun di bawah tanah. Ekstraksi mineral target dengan teknik ini mensyaratkan bahwa mereka dapat larut, misalnya, kalium, klorida kalium, natrium klorida, natrium sulfat, yang larut dalam air. Beberapa mineral, seperti mineral tembaga dan oksida uranium, memerlukan asam karbonat atau solusi untuk membubarkan [25]. [26]

Pertambangan permukaan dilakukan dengan menghapus (stripping) vegetasi permukaan, kotoran, dan jika perlu, lapisan batuan dasar untuk mencapai cadangan bijih terkubur. Teknik penambangan permukaan meliputi; Open-pit mining yang terdiri dari pemulihan bahan dari pit terbuka di tanah, penggalian atau mengumpulkan bahan bangunan dari tambang terbuka, strip pertambangan yang terdiri dari lapisan permukaan pengupasan off untuk mengungkapkan bijih / lapisan bawah , dan puncak gunung penghapusan, umumnya terkait dengan pertambangan batubara, yang melibatkan mengambil puncak gunung off untuk mencapai cadangan bijih di kedalaman. Deposito placer Sebagian besar (tetapi tidak semua), karena sifat dangkal mereka dikuburkan, yang ditambang dengan metode permukaan. Pertambangan Landfill, akhirnya, melibatkan situs di mana tempat pembuangan sampah yang digali dan diproses. [27]

Sub-permukaan tambang terdiri dari menggali terowongan atau poros ke dalam bumi untuk mencapai cadangan bijih terkubur. Ore, untuk batu pengolahan, dan limbah, pembuangan, dibawa ke permukaan melalui terowongan dan lubang. Sub-permukaan tambang dapat diklasifikasikan oleh jenis poros akses yang digunakan, metode ekstraksi atau teknik yang digunakan untuk mencapai deposit mineral. Pertambangan Drift menggunakan terowongan akses horisontal, pertambangan kemiringan poros menggunakan akses diagonal miring dan pertambangan poros terdiri dari poros akses vertikal. Pertambangan di formasi batuan keras dan lunak memerlukan teknik yang berbeda.

Metode lain termasuk susut pertambangan lombong pertambangan yang naik menciptakan ruang bawah tanah miring, panjang dinding tambang yang menggiling permukaan tanah bijih panjang dan ruang dan pilar yang mengeluarkan bijih dari kamar sementara meninggalkan pilar di tempat untuk mendukung atap ruangan. Kamar dan pilar pertambangan sering menyebabkan mundur tambang yang menghilangkan pilar yang mendukung kamar, memungkinkan ruang untuk gua di, melonggarkan bijih lebih. Tambahan sub-permukaan metode penambangan termasuk pertambangan hard rock yang merupakan pertambangan bahan keras, lubang bor pertambangan, melayang dan mengisi pertambangan, lubang lereng tambang panjang, caving tingkat sub dan caving blok.

sumber : 

http://id.wikipedia.org/wiki/Pertambangan

http://en.wikipedia.org/wiki/Mining

About Herdiaman Saragih

I Am a Global Product

Posted on 23 November 2012, in Uncategorized. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: